BM31News
BM31News
BM31News
BM31News
BM31News
BM31News
BM31News
BM31News
BM31News
BM31News

BM31News

Israel Minta Pendanaan untuk Badan Pengungsi Palestina Ditangguhkan

Anak-anak mengamati puing-puing bangunan yang dihancurkan oleh Israel dalam pengeboman di Rafah, Gaza, Sabtu, 27 Januari 2024

Tel Aviv, BM31News – Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz menyerukan agar badan pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk Palestina “diganti dengan badan-badan yang didedikasikan untuk perdamaian dan pembangunan sejati” setelah adanya tuduhan bahwa anggota stafnya terlibat dalam serangan teror Hamas pada 7 Oktober.

Dalam kiriman teks di media sosial, Katz mendesak agar negara-negara mengikuti jejak Amerika Serikat (AS), Australia, Kanada, Inggris, Italia, dan Finlandia dalam menghentikan pendanaan untuk Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (United Nations Relief and Works Agency/UNRWA).

BM31News

Kantor Luar Negeri Inggris mengatakan pada Sabtu (27/1) bahwa pihaknya menghentikan sementara pendanaan untuk UNRWA pada saat tuduhan tersebut sedang ditelaah. Kemenlu Inggris juga mencatat bahwa London telah mengutuk serangan 7 Oktober sebagai terorisme yang “keji”

Baca Juga:  Lantik Enam Pj KPN, Tuarita Minta Gunakanlah ADD dan DD Secara Baik dan Akuntabel

Amerika Serikat, Australia dan Kanada telah menghentikan pendanaan untuk badan bantuan tersebut setelah tuduhan Israel bahwa 12 pegawai UNRWA terlibat dalam serangan lintas batas tersebut. Badan pengungsi telah membuka penyelidikan terhadap beberapa karyawan setelah memutuskan hubungan dengan mereka.

Dibentuk untuk membantu pengungsi perang tahun 1948 saat berdirinya Israel, UNRWA menyediakan layanan pendidikan, kesehatan dan bantuan kepada warga Palestina di Gaza, Tepi Barat, Yordania, Suriah dan Lebanon. Bantuan ini membantu sekitar dua pertiga dari 2,3 juta penduduk Gaza dan telah memainkan peran bantuan yang penting selama perang saat ini.

BM31News

Kementerian Luar Negeri Palestina mengkritik apa yang digambarkannya sebagai kampanye Israel melawan UNRWA, dan kelompok militan Hamas mengutuk pemutusan kontrak karyawan “berdasarkan informasi yang diperoleh dari musuh Zionis.”

Baca Juga:  Kapressy Minta Bawaslu Malteng Tindaklanjuti dan Proses Hukum PPK Amahai

“Kami menyerukan kepada negara-negara yang mengumumkan penghentian dukungan mereka terhadap UNRWA untuk segera membatalkan keputusan mereka, yang membawa risiko bantuan politik dan kemanusiaan yang besar, seperti saat ini dan mengingat agresi yang terus berlanjut terhadap rakyat Palestina,” Hussein al-Sheikh, sekretaris jenderal Organisasi Pembebasan Palestina mengatakan dalam postingan di X, sebelumnya Twitter, Sabtu (27/1).

Di Gaza

BM31News

Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas mengatakan pada Sabtu bahwa 174 warga Palestina tewas dan 310 lainnya luka-luka dalam 24 jam terakhir. Setidaknya 26.257 orang telah tewas sejak awal konflik pada Oktober dan 64.797 orang terluka, kata kementerian tersebut.

BM31News BM31News
banner 1080x1921
error: Konten Dilindungi !